Maklumat

Greenland kehilangan 532 bilion tan ais pada tahun 2019

Greenland kehilangan 532 bilion tan ais pada tahun 2019


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Lembaran Ais Greenland kehilangan sejumlah rekod es pada tahun 2019, bersamaan dengan satu juta tan per minit untuk sepanjang tahun, data satelit menunjukkan.

Kerugian yang berkaitan dengan iklim cenderung menjadi yang terburuk dalam berabad-abad dan menaikkan permukaan laut.

Krisis iklim memanaskan Kutub Utara pada kadar dua kali pada garis lintang yang lebih rendah, dan lapisan ais adalah penyumbang terbesar kenaikan permukaan laut, yang sudah membahayakan pantai di seluruh dunia. Lapisan ais menyusut 532 bilion tan tahun lalu ketika permukaannya mencair dan glasier jatuh ke laut dan akan memenuhi tujuh kolam berukuran Olimpik sesaat.

Data satelit telah dikumpulkan sejak tahun 2003. Kerugian 2019 adalah dua kali ganda dari purata tahunan sejak 255 bilion tan. Hampir jumlah itu hilang pada bulan Julai 2019 sahaja.

Para saintis mengetahui bahawa kehilangan ais Greenland telah meningkat dengan cepat dalam beberapa dekad kebelakangan ini dan terdapat kadar pencairan yang tinggi pada tahun 2019. Tetapi data satelit menunjukkan salji baru dan membiarkan kerugian bersih dikira. Para penyelidik mengatakan skala kerugian 2019 mengejutkan dan kemungkinan besar terbesar dalam berabad-abad atau bahkan ribuan tahun.

Sekiranya seluruh lapisan ais Greenland mencair, permukaan laut akan meningkat enam meter. Tetapi para penyelidik mengatakan bahawa tidak pasti bahawa kerajang telah melewati titik yang tidak dapat dikembalikan dan pengurangan pelepasan karbon akan melambatkan pencairan, yang akan memakan masa berabad-abad untuk diselesaikan.

Para saintis mengaitkan kehilangan ais yang melampau pada tahun 2019 disebabkan oleh "pola kunci" iklim yang menjadikan udara panas di Greenland untuk jangka masa yang lebih lama. Ini menjadi lebih kerap apabila dunia semakin panas. Hampir 96% lapisan es mencair pada suatu ketika pada tahun 2019, berbanding rata-rata 64% antara tahun 1981 dan 2010.

"2019 sungguh mengejutkan dan menyedihkan dari segi jumlah," kata Ingo Sasgen dari Institut Alfred Wegener di Bremerhaven, Jerman, yang memimpin analisis. "Tetapi itu juga tidak mengejutkan, kerana kami mempunyai tahun-tahun lebur yang kuat pada tahun 2010 dan 2012, dan saya harap kita melihat lebih banyak lagi."

Salji salji di Greenland rendah pada tahun 2019, juga disebabkan oleh corak penyekat, yang bermaksud bahawa terdapat sedikit ais baru yang ditambahkan. "Mesej sebenarnya adalah bahawa lapisan ais sangat tidak seimbang," kata Sasgen.

Dia juga mengatakan bahawa perhatian tambahan adalah mekanisme maklum balas yang meningkatkan kehilangan ais, termasuk air leleh yang melemahkan lapisan ais dan mempercepat jatuhnya ke laut. Cuaca yang lebih panas juga mencairkan salji putih di atas lapisan, menunjukkan ais yang lebih gelap di bawahnya, yang menyerap lebih banyak haba dari matahari.

"Hasil ini datang pada saat yang sangat penting," kata Yara Mohajerani dari University of California di Irvine di Amerika Syarikat, yang bukan anggota pasukan kajian. "2019 memecahkan rekod 2012 sebelumnya sebanyak 15%, satu rekod yang tidak dapat ditandingi dalam beberapa abad kebelakangan ini."

Dia mengatakan pemanasan Artik kemungkinan akan meningkat lebih jauh pada tahun-tahun mendatang. "Oleh itu, sangat penting untuk memantau perubahan massa lapisan es dengan teliti, dan Sasgen dan rakan-rakannya telah mengambil langkah penting ke arah itu."

Penyelidikan yang diterbitkan dalam jurnal Communications Earth & Environment, menggunakan data dari satelit Grace NASA, yang melakukan pengukuran graviti dan sebenarnya menimbang jisim es di Greenland.

Satelit Grace pertama menyelesaikan pengumpulan datanya pada bulan Jun 2017 dan penggantiannya bermula pada bulan Mei 2018. Data dari satelit kedua digunakan untuk menentukan berapa banyak yang telah hilang dalam jangka masa yang sama.

Para penyelidik mendapati bahawa 2017 dan 2018 mengalami kehilangan ais yang luar biasa rendah, disebabkan pembalikan corak penyekat yang mengakibatkan keadaan sejuk dan bersalji di Greenland. Tetapi walaupun dalam keadaan ini, topi masih hilang ais, yang bermaksud bahawa tahun-tahun sejuk tidak mengimbangi tahun-tahun hangat seperti pada masa lalu.

"Ini benar-benar menunjukkan bahawa kita telah memasuki keadaan yang sama sekali berbeza," dengan kecenderungan peningkatan kehilangan ais dan lebih banyak perubahan setiap tahun, kata Sasgen. "Greenland telah bipolar dengan cara."

Profesor Stefan Rahmstorf, dari University of Potsdam di Jerman, mengatakan bahawa analisis baru itu menarik dan menunjukkan bahawa peralihan dari satelit lama ke satelit baru berjalan lancar.

"Oleh kerana air lebur adalah air tawar, ia mencairkan kandungan garam di sekitar laut, yang menyumbang untuk melambatkan sistem Gulf Stream," kata Rahmstorf. "Sekiranya kita mahu 500 milyar tan air tawar yang ditambahkan pada 2019 menjadi asin seperti air lautan, kira-kira 200,000 kapal kargo kelas Panamax yang penuh dengan garam harus membuang kargo mereka ke Atlantik."

Data meteorologi dan model komputer memungkinkan kita untuk mengira kerugian sejak tahun 1948. "Jika kita melihat tahun mencair, lima teratas berlaku dalam 10 tahun terakhir, dan itu menjadi perhatian. Tetapi kita tahu apa yang harus dilakukan mengenainya: mengurangkan pelepasan CO2 ”.

Walaupun pencairan cepat, lapisan ais Greenland tidak semestinya akan cair sepenuhnya. Pertama, ketika glasier mundur, mereka kehilangan hubungan dengan perairan laut yang lebih panas dan dengan itu kurang mencair. Kedua, udara panas yang mencairkan lembaran memakan masa berabad-abad, di mana kenaikan suhu global dapat diterbalikkan.

"Sekiranya kita mengurangkan CO2, kita akan mengurangkan pemanasan Artik dan oleh itu juga mengurangkan sumbangan kenaikan permukaan laut dari lapisan ais Greenland," kata Sasgen. "Jadi sementara itu akhirnya dapat hilang secara besar-besaran, ia berlaku jauh lebih lambat, yang akan lebih baik kerana akan memberi lebih banyak masa bagi 600 juta orang yang tinggal di dekat pantai untuk bergerak."


Video: Para Ahli Sebut Indonesia Terdampak Pencairan Es Greenland (September 2022).


Komen:

  1. Keita

    Selesai, anda telah dikunjungi oleh idea yang luar biasa

  2. Allred

    And where logic?

  3. Karamar

    I congratulate, it seems magnificent idea to me is

  4. Tavon

    Maaf, saya telah mengeluarkan soalan ini

  5. Urquhart

    Saya tidak boleh mengambil bahagian dalam perbincangan sekarang - saya sangat sibuk. Tetapi tidak lama lagi saya pasti akan menulis apa yang saya fikirkan.

  6. Mazusar

    anda boleh mengatakan pengecualian ini :) dari peraturan



Tulis mesej