Maklumat

Cincin cahaya ini adalah galaksi terjauh yang serupa dengan galaksi kita

Cincin cahaya ini adalah galaksi terjauh yang serupa dengan galaksi kita


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Teleskop ALMA di Chile telah membantu sekumpulan ahli astronomi untuk memerhatikan galaksi yang sangat jauh yang mirip dengan Bima Sakti.

Ini adalah SPT0418-47 dan cahaya yang terdistorsi, diperhatikan berkat lensa graviti atau ‘kesan kaca pembesar’ dari galaksi lain yang berdekatan, telah mengambil masa 12 bilion tahun untuk mencapai Bumi.

Kumpulan astronomi antarabangsa telah menemui galaksi yang sangat jauh dan sangat muda, yang sangat mirip dengan galaksi kita. Telah diperhatikan denganAtacama Array Milimeter Besar / submillimeter (ALMA) yang mempunyai European Southern Observatory (ESO) dan institusi lain di gurun Atacama Chile.

Galaksi begitu jauh sehingga suaranya perlahanlebih daripada 12 bilion tahun untuk sampai kepada kami: kami melihatnya seperti ketika alam semesta baru berusia 1.4 bilion tahun.

"Hasil ini menunjukkan kemajuan dalam bidang pembentukan galaksi, menunjukkan bahawa struktur yang kita amati di galaksi lingkaran dan di Bima Sakti sudah ada 12 bilion tahun yang lalu," kata Francesca Rizzo, seorang pelajar doktoral di Max Planck Institute for Astrophysics di Jerman, yang memimpin penyelidikan yang diterbitkan hari ini diAlam semula jadi.

Walaupun galaksi dikaji, disebutSPT0418-47, tidak memiliki lengan spiral, ia mempunyai sekurang-kurangnya dua ciri khas kita: cakera berputar dan bonjolan, sekumpulan besar bintang tertumpu di sekitar pusat galaksi. Ini adalah pertama kalinya tonjolan terlihat pada tahap awal dalam sejarah alam semesta, sehingga menjadikan SPT0418-47 galaksi seperti Bima Sakti yang paling jauh yang diperhatikan hingga kini.

"Kejutan besar adalah untuk mengetahui bahawa galaksi ini sebenarnya sangat mirip dengan galaksi berdekatan, bertentangan dengan apa yang diharapkan dari model dan pemerhatian yang lebih awal," katanya., pengarang bersama mencadangkanFilippo Fraternali, dari Institut Astronomi Kapteyn University of Groningen, di Belanda. Pada awal alam semesta, galaksi muda masih dalam proses pembentukan, jadi para penyelidik mengharapkan mereka menjadi huru-hara dan tidak memiliki struktur khas galaksi yang lebih dewasa seperti Bima Sakti.

Ketika alam semesta adalah 10% dari usia sekarang

Mempelajari galaksi jauh seperti SPT0418-47 adalah mustahak untuk memahami bagaimana jenis sistem ini terbentuk dan berkembang. Galaksi ini sangat jauh sehingga kita dapat melihatnya ketika alam semesta hanya 10% dari umurnya sekarang, kerana cahaya memerlukan waktu 12 bilion tahun untuk sampai ke Bumi. Dengan mempelajarinya, kita kembali ke masa ketika galaksi 'bayi' ini mulai berkembang.

Oleh kerana jarak yang sangat jauh, hampir mustahil untuk memerhatikan galaksi ini secara terperinci, walaupun dengan teleskop yang paling kuat, kerana galaksi kelihatan kecil dan samar. Pasukan mengatasi rintangan ini dengan menggunakan galaksi berdekatan sebagai kaca pembesar yang kuat, kesan yang dikenali sebagaikanta graviti, membolehkan ALMA melihat masa lalu yang jauh sebelum ini. Dengan kesan ini, tarikan graviti galaksi berdekatan memutar dan membengkokkan cahaya galaksi yang jauh, menyebabkan kita melihatnya melengkung dan membesar.

Berkat penjajarannya yang hampir tepat, galaksi jarak jauh yang dilihat dengan lensa graviti muncul sebagai cincin cahaya yang hampir sempurna di sekitar galaksi berdekatan. Pasukan penyelidik membina semula bentuk sebenar galaksi yang jauh dan pergerakan gasnya dari data ALMA menggunakan teknik pemodelan komputer baru. "Ketika saya pertama kali melihat gambar SPT0418-47 yang dibina semula, saya tidak percaya: peti harta karun sedang dibuka," kata Rizzo.

Pesanan yang tidak dijangka

"Apa yang kami dapati cukup membingungkan: walaupun membentuk bintang pada kadar tinggi, dan oleh itu menjadi tempat dengan proses yang sangat bertenaga, SPT0418-47 adalah cakera galaksi yang paling baik yang pernah diperhatikan di alam semesta awal." kata pengarang bersamaSimona vegetti, juga dari Max Planck Institute for Astrophysics. "Hasil ini agak tidak dijangka dan mempunyai implikasi penting terhadap cara kita berfikir galaksi berkembang."

Ahli astronomi mencatat, bagaimanapun, bahawa walaupun SPT0418-47 mempunyai cakera dan ciri lain yang serupa dengan galaksi lingkaran yang kita lihat hari ini, mereka mengharapkan ia berkembang menjadi galaksi yang sangat berbeza dengan Bima Sakti dan bergabung dengan kelas. galaksi elips, jenis galaksi lain yang, bersama dengan lingkaran, menghuni alam semesta semasa.

Penemuan yang tidak dijangka ini menunjukkan bahawa alam semesta awal mungkin tidak semrawut seperti yang difikirkan sebelumnya, dan menimbulkan banyak persoalan tentang bagaimana galaksi yang teratur dapat terbentuk begitu cepat setelah Big Bang.

Penemuan ALMA ini mengikuti penemuan sebelumnya yang diumumkan pada bulan Mei mengenai cakera besar berputar yang dilihat pada jarak yang sama. Terima kasih kepada kesan lensa, SPT0418-47 dilihat dengan lebih terperinci dan, selain cakera, ia mempunyai bonjolan, menjadikannya lebih seperti Bima Sakti kita sekarang daripada galaksi yang pernah dikaji sebelumnya.

Kajian masa depan, walaupun denganTeleskop Sangat Besar ESO, akan berusaha untuk mengetahui betapa khasnya galaksi cakera 'bayi' ini dan adakah ia kurang kacau daripada yang dijangkakan, membuka jalan baru bagi para astronom untuk mengetahui bagaimana galaksi berkembang.

Sumber:ITU


Video: Planet Mirip Bumi Yang Baru Ditemukan! TOI-700d #KP (September 2022).


Komen:

  1. Mazulabar

    Awak salah. Saya pasti. Kita perlu berbincang. Tulis kepada saya di PM, ia bercakap dengan anda.

  2. Vobar

    Pasti mesej yang hebat

  3. Fulop

    Banyak banyak

  4. Zuluzragore

    It is usual reserve



Tulis mesej