BERITA

Kekeringan, sungai tanpa aliran, belalang: monokultur

Kekeringan, sungai tanpa aliran, belalang: monokultur


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Kekeringan yang sengit tidak hanya mengancam tanaman kacang kedelai dan pengangkutannya di sepanjang jalan besar Paraná, sungai ke-2 terbesar di Amerika Selatan, tetapi sekarang serangan belalang menambah cabaran baru. Lakaran masa depan berdasarkan penebangan hutan dan agrokimia.

Berita itu adalah pencerobohan belalang besar di bahagian timur laut Argentina, mereka tiba dari Paraguay dan sekarang menuju ke Brazil, bergerak sejauh kira-kira 150 kilometer sehari. Pencerobohan yang tidak diketahui selama beberapa dekad di Argentina, dengan penghapusan wabak pada tahun 1953. Tetapi mereka "misteri" kembali pada tahun 2015. Dengan cara yang sama mereka "kembali" di Afrika dan Asia kerana banyak hujan di Gurun Oman, yang menyediakan syarat untuk penyebaran mereka. Dalam kes terakhir, penyebabnya adalah perubahan iklim.

Perubahan iklim menciptakan keadaan yang belum pernah terjadi sebelumnya bagi belalang untuk berkembang biak di padang pasir yang umumnya tandus di Teluk Arab, kata para pakar, dan serangga itu kemudian dapat menyebar ke Yaman yang mengancam keselamatan makanan 10 juta orang.

Buat masa ini, kaitan dengan perubahan iklim hangat di selatan dunia. Kawasan yang semakin deforestasi menggunakan tanah ini untuk monokultur soya. Dengan banyak kepentingan sehingga akibat dari pertanian industri, penggunaan agrokimia dan kesannya terhadap kepelbagaian biologi tidak dilihat.

Tetapi media Argentina sudah mulai membuat hubungan: "Mengenai bagaimana "awan" seperti ini terbentuk, salah satu sebab yang paling penting adalah faktor iklim: iklim panas dan kering memudahkan pembentukannya. Sebab lain adalah penghapusan musuh semula jadi belalang, seperti burung, katak, kulat dan bakteria, yang sebahagiannya dijelaskan oleh penggunaan racun serangga yang tidak betul“.

Dan jangan lupa: penebangan hutan mengeluarkan CO2 dan merupakan faktor utama dalam pemanasan dan, seperti agrokimia, merosakkan biodiversiti.

"Berita baik" adalah bahawa ketika lobster tiba di Brazil, mereka tidak akan makan banyak kerana kurangnya curah hujan di daerah itu, memandangkan musim kemarau yang melanda negara Brazil, Rio Grande do Sul telah menyebabkan kehilangan lebih banyak lagi. separuh daripada tanaman kacang soya dan 40% jagung, tanaman yang menjadikan negeri ini pengeluar biji-bijian ketiga terbesar di Brazil. Pengiraannya adalah bahawa kerugian di seluruh rantai, termasuk industri makanan dan lain-lain yang berkaitan dengan ladang, mencapai 6,700 juta dolar. Kami akan melihat berapa banyak kerosakan yang ditambahkan oleh serangga.

Kekeringan yang belum pernah terjadi sebelumnya ini mempunyai sungai terpanjang kedua di Amerika Selatan, yang biasanya membawa aliran besar 16,000 m3 sesaat, Sungai Paraná, dengan hujan terburuk dalam 50 tahun. Kira-kira 75 juta orang tinggal di lembangan Paraná-Paraguay. Ia merangkumi kawasan yang paling urban di Amerika Selatan dan penduduknya meningkat pada kadar kira-kira satu juta penduduk setiap tahun. Di dalamnya terdapat beberapa kota yang paling banyak dihuni di benua kecil, seperti São Paulo, Buenos Aires, Curitiba, Campinas dan Rosario.

Sehingga mereka terpaksa memasang pam tambahan untuk menyediakan air minum ke salah satu bandar terbesar di Argentina: Rosario. Pada bulan April, ketinggian sungai di kota tersebut adalah 0,4 meter, angka terendah sejak tahun 1971, dan tanpa anteseden untuk April sejak catatan bermula pada tahun 1884. Sebagai rujukan, draf minimum untuk menjamin laluan kapal adalah 2.47mts. Ketidakupayaan untuk menavigasi juga menyebabkan kerugian ekonomi yang serius bagi sektor eksport kawasan itu, kompleks kedelai.

Keadaan agak membaik pada bulan Jun, Paraná memiliki ketinggian 1 meter pada ketinggian Rosario, setelah menyentuh 8 sentimeter dua minggu sebelumnya. Kemasukan kapal ke pelabuhan Gran Rosario meningkat, tetapi jumlah muatan turun. Tetapi masalah dengan air minum bukanlah kasus terpencil, di provinsi Chaco, air minum menurun sebanyak 25% dan di tempat lain, pam tambahan harus dipasang untuk penyediaan air minum, seperti di Concordia dan Santa Fe.

"Selama lebih dari enam bulan, beberapa sektor di utara Argentina mengalami defisit hujan. Hujan sangat sedikit, baik di wilayah negara itu, seperti Paraguay, dan Brazil selatan. Di beberapa sektor terdapat keadaan kemarau yang melampau, ”kata Cindy Fernández, dari Perkhidmatan Meteorologi Nasional Argentina.

Perubahan iklim kembali

Jurutera Juan Borus, dari National Water Institute (INA) Argentina memperincikan beberapa isu yang menjelaskan saat ini. "Kami mulai terbiasa dengan perubahan iklim yang luar biasa. Saya rasa wajar untuk mengaitkannya dengan perubahan iklim, manifestasi yang paling jelas adalah kebolehubahan ini, yang membuat kita beralih dari situasi yang sangat sedikit ke situasi yang banyak dan sebaliknya," katanya.

"Situasi ini mulai memanas sejak tahun lalu, mulai di Sungai Paraguay, di Formosa kami mengalami penurunan dari April hingga November lebih dari 8 meter. Paras air turun sepanjang masa itu, yang paling berterusan dalam sejarah. Ia berubah-ubah di perairan rendah, sumbangannya minimum dan ia menambah (masalah) lembangan Paraná atas, yang selama tiga tahun berturut-turut tidak mengalami kenaikan musiman pada musim panas dan mempunyai sedikit penyertaan dari Sungai Iguazú, yang sudah menyelamatkan kita kadang-kadang menghukum kita. Sungguh luar biasa apa yang berlaku di Cataratas, dengan arus 200 meter padu ketika kita mempunyai 1600 ", katanya.

Demikian juga, dia mengatakan bahawa itu adalah jalan keluar yang dapat terjadi jika banyak situasi berkumpul, seperti yang terjadi sekarang, semua lembangan sumbangan ke sungai Paraná berada dalam keadaan air rendah.

Pusat Penyelidikan Sumber Asli, bergantung kepada INTA, Institut Teknologi Pertanian Nasional, menunjukkan bahawa fakta itu luar biasa bukan hanya kerana penurunan aliran dan ketinggian, tetapi juga kerana bulan-bulan kegigihan. Pengarah organisasi ini, Pablo Mercuri, menjelaskan bahawa akibatnya akan dirasakan di ekosistem pesisir seluruh Paraná, dan akan mempengaruhi keanekaragaman hayati. "Sering kali apa yang berlaku selepas proses downspout yang berpanjangan ini adalah kemunculan spesies tumbuhan invasif", Dia menyatakan.

Seperti yang dinyatakan oleh Institut Air Nasional, evolusi tingkat di masa depan sungai ini akan sangat bergantung pada taburan ruang dan jumlah curah hujan. Perspektif meteorologi tidak baik, menjangkakan berlanjutannya hari dengan hujan yang terhad atau jarang. Sebenarnya, menurut Perkhidmatan Cuaca, “tidak ada indikasi perubahan ketara dalam trend iklim serantau pada suku yang berakhir pada 31 Ogos”.

Kami baru-baru ini menerbitkan sebuah laporan yang menunjukkan bahawa sehingga 6 kesan perubahan iklim yang bertindih akan tumpang tindih pada populasi manusia pada abad berikutnya. Ini yang kita nyatakan adalah contoh yang jelas.

Pada dasarnya, kesimpulan dari pelbagai peristiwa yang berlaku pada masa yang sama ialah kita membina sistem yang memakan dirinya sendiri. Kami berpendapat bahawa penebangan hutan dan penanaman kacang soya adalah penyelesaian kepada kemunduran ekonomi Amerika Selatan. Dan sayangnya anda terus berfikir. Lebih banyak kedelai lebih banyak penebangan hutan, pemanasan lebih banyak, lebih banyak agrokimia, kurang keanekaragaman hayati, lebih sedikit burung dan serangga untuk memerangi perosak, yang akhirnya menjadikan pengeluaran tidak dapat dilaksanakan. Alam entah bagaimana mengatur dirinya sendiri. Ini menetapkan had yang tidak dapat kita tetapkan pada diri kita yang dibutakan oleh keserakahan yang melampau. Bahkan meletakkan keselamatan makanan umat manusia yang dipertaruhkan.

Sumber: Clima Terra


Video: Cari ikan di rawa rawa yang kekeringan (Januari 2023).