TOPIK

Pada akhir wabak ini, masa depan umat manusia akan ditentukan

Pada akhir wabak ini, masa depan umat manusia akan ditentukan


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Salah satu pakar tenaga terkemuka di dunia telah memperingatkan bahawa dunia hanya mempunyai enam bulan untuk mengubah arus krisis iklim dan menghindari lonjakan pandemik pasca COVID-19 dalam pelepasan gas rumah kaca yang akan membebankan usaha. untuk mengelakkan malapetaka iklim.

"Tahun ini akan menjadi kali terakhir kita berpeluang, jika kita tidak melihat pemulihan karbon," kata Dr Fatih Birol, pengarah eksekutif Badan Tenaga Antarabangsa (IEA).

The Guardian melaporkan bahawa pemerintah merancang untuk membelanjakan US $ 9 triliun di seluruh dunia dalam beberapa bulan mendatang untuk menyelamatkan ekonomi mereka dari krisis koronavirus, seperti yang dihitung oleh IEA.

Pakej rangsangan yang dibuat tahun ini akan menentukan bentuk ekonomi global untuk tiga tahun ke depan, menurut Dr. Birol, dan dalam masa itu pelepasan mesti mulai turun dengan mendadak dan secara kekal, atau sasaran iklim tidak dapat dicapai.

"Tiga tahun ke depan akan menentukan jalan 30 tahun ke depan dan seterusnya," kata Dr. Birol, sambil menambahkan: "Jika kita tidak mengambil tindakan, kita pasti akan melihat lonjakan pelepasan. Sekiranya pelepasan pulih, sangat sukar untuk melihat bagaimana ia akan dikurangkan pada masa akan datang.

"Itulah sebabnya kami mendesak pemerintah untuk memiliki pakej pemulihan yang berkelanjutan," katanya.

Pelepasan karbon dioksida merosot oleh rata-rata dunia 17 persen pada bulan April, dibandingkan dengan tahun lalu, tetapi sejak itu naik kembali ke sekitar lima persen dari tahap tahun lalu.

Dalam sebuah laporan, IEA, agensi analisis tenaga terkemuka di dunia, menetapkan rancangan global pertama untuk pemulihan hijau, dengan fokus pada pembaharuan terhadap penjanaan dan penggunaan tenaga.

Tenaga angin dan suria harus menjadi fokus utama, menurut laporan itu, bersama dengan peningkatan kecekapan tenaga di bangunan dan industri, dan pemodenan grid kuasa.

Penciptaan pekerjaan mesti menjadi keutamaan bagi negara-negara di mana berjuta-juta orang terpaksa menjadi pengangguran akibat kesan pandemi COVID-19 dan penguncian berikutnya.

Analisis IEA menunjukkan bahawa memberi tumpuan kepada pekerjaan hijau, seperti memodenkan bangunan untuk menjadikannya lebih cekap tenaga, memasang panel solar, dan membina ladang angin, lebih berkesan daripada melaburkan wang dalam ekonomi karbon tinggi.

Sam Fankhauser, pengarah eksekutif Institut Penyelidikan Grantham mengenai Perubahan Iklim di London School of Economics, yang tidak terlibat dalam laporan itu, berkata: "Kecekapan pembinaan mencentang semua kotak, siap sekop, padat pekerjaan, pengganda ekonomi yang tinggi, dan ini adalah kunci bagi sifar karbon, kerana merupakan sektor yang sukar untuk ditangani dan mempunyai faedah sosial yang besar, dalam bentuk bil bahan bakar yang lebih rendah.

Dia mengingatkan bahawa pemerintah tidak harus berusaha untuk "memelihara pekerjaan formaldehid yang ada" melalui skema perlesenan dan usaha lain untuk membuat orang tetap bekerja, melainkan memberikan latihan dan peluang lain untuk orang "pindah ke pekerjaan di tempat kerja. masa depan ".

Panggilan untuk pemulihan hijau global kini datang dari pakar, ahli ekonomi, profesional kesihatan, pendidik, aktivis iklim, dan ahli politik.

Walaupun beberapa pemerintah bersedia untuk mengambil tindakan, misalnya EU telah berjanji untuk menjadikan Kesepakatan Hijau Eropah sebagai pusat pemulihannya, wang yang dibelanjakan sejauh ini cenderung menopang ekonomi karbon tinggi.

Menurut syarikat penganalisis Bloomberg New Energy Finance, lebih dari setengah trilion dolar di seluruh dunia akan masuk ke industri berkarbon tinggi, tanpa ada ikatan untuk memastikan mereka mengurangkan pengeluaran karbon mereka.

Dalam kurungan belanja awal, pemerintah "mempunyai alasan" untuk tidak menyalurkan wang ke industri pengurangan karbon, kata Dr. Birol, kerana mereka bertindak balas terhadap krisis yang tiba-tiba dan tidak dijangka.

"Rancangan pemulihan pertama lebih ditujukan untuk mewujudkan tembok api dalam ekonomi," jelas ketua AIE

Namun, pemerintah masih menargetkan pelaburan karbon tinggi, memperingatkan Dr Birol yang menyatakan bahawa penyelidikan IEA menunjukkan bahawa pada akhir Mei, jumlah yang dilaburkan di loji pembangkit tenaga arang batu di Asia telah dipercepat secara perbandingan. dengan tahun lepas. "Sudah ada tanda-tanda pemulihan emisi," tutupnya.


Video: UMAT MUSLIM WAJIB TAHU.!! INILAH 6 MAKHLUK YANG AKAN MUNCUL DI AKHIR ZAMAN. (Januari 2023).