TOPIK

Penyelidikan mendedahkan sejumlah besar plastik di perut raptor

Penyelidikan mendedahkan sejumlah besar plastik di perut raptor



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Kami telah memerhatikan gambar-gambar yang menghantui selama bertahun-tahun: burung camar mati dan makhluk burung lain dengan usus mereka membengkak dari sejumlah besar pelbagai objek plastik yang mereka telan secara tidak sengaja.

Pencemaran plastik telah mencapai tahap epik di seluruh dunia dan sebilangan besar burung memakan sisa plastik, menyalah anggap ikan dan bahan makanan lain.

Kami telah mengetahui bahawa. Tetapi penyelidikan baru kini telah mengukur sejauh mana masalah untuk jenis burung tertentu. Burung mangsa menelan sejumlah kecil sampah plastik dengan kadar ratusan sehari, terutamanya serpihan mikroplastik yang terbuat dari poliester, polipropilena dan nilon, menurut para saintis di University of Central Florida di Amerika Syarikat.

Para penyelidik memeriksa puluhan raptor darat dan air, termasuk helang, ospreys dan burung hantu, yang ditemui dari Audubon Center for Birds of Prey di Florida tengah antara Januari dan Mei 2018. “Mereka mati sebelum sampai ke Pusat atau mereka mati dalam masa 24 jam setelah tiba tanpa memakan makanan semasa dalam kurungan ", mereka menjelaskan dalam sebuah kajian yang diterbitkan dalam jurnalPencemaran alam sekitar.

"Enam puluh tiga individu yang mewakili lapan spesies dibedah untuk mengekstrak saluran gastrointestinal (GI) dari esofagus ke usus besar," jelas para saintis. "Mikroplastik dijumpai di saluran gastrointestinal di semua spesies yang diperiksa dan di semua burung."

Tidak perlu dikatakan, itu menyangkut. Burung mangsa sangat penting untuk ekosistem, mengendalikan seperti yang dilakukan oleh populasi haiwan lain, dari tikus hingga burung. Namun, dengan memakan sejumlah besar mikroplastik dari masa ke masa, mereka berisiko sistem pencernaan mereka tersumbat, menyebabkan kelaparan.

"Burung mangsa adalah pemangsa utama dalam ekosistem dan dengan mengubah populasi atau status kesihatan pemangsa teratas, ia benar-benar mengubah semua haiwan, organisma dan habitat di bawahnya dalam jaring makanan", menekankan Julia Carlin, pengarang utama kajian itu, yang lulus dari Jabatan Biologi universiti.

Hasil kajian ini sejajar dengan penyelidikan lain yang menunjukkan bahawa burung laut pemangsa seperti albatros, gunting dan petel berisiko tinggi untuk menelan serpihan dan serpihan plastik semasa mencari makanan.

Burung laut berhidung tiub "mencari 'jarum di tumpukan jerami' ketika mereka memberi makan," kata Matthew Savoca, seorang pakar di University of California. "Mereka mungkin mencari ikan, cumi-cumi, krill atau barang-barang lain, dan serpihan plastik secara visual menyerupai mangsa ini."

Mungkin ada faktor lain yang menyebabkan burung-burung ini menyalahi sampah plastik sebagai makanan. "Biasanya diasumsikan, tetapi jarang dibuktikan, burung laut memakan serpihan plastik kerana kelihatan seperti mangsa semula jadi burung," kata Savoca. Dalam kajian yang diterbitkan diKemajuan Sains Pada tahun 2016, dia dan rakannya memberikan penjelasan lain: iaitu, serpihan plastik laut menghasilkan bau yang dihubungkan oleh burung dengan makanan, menipu mereka untuk menelan plastik.

Para penyelidik menyusun pangkalan data dari semua kajian yang sejauh ini mencatatkan pengambilan plastik oleh burung laut berhidung tiub selama setengah abad, berjumlah sekitar 20,000 burung dari lebih dari 70 spesies. Mereka juga didasarkan pada kajian lain yang mendapati bahawa burung laut berhidung tiub secara semula jadi tertarik pada dimetil sulfida (DMS), sebatian sulfur yang berasal dari rumput laut.

Hasilnya, Savoca mengatakan, "menunjukkan bahawa spesies burung yang menggunakan DMS sebagai isyarat makan memakan plastik hampir enam kali lebih kerap daripada spesies yang tidak tertarik dengan bau DMS ketika memberi makan."

Menurut kajian baru dari University of Central Florida, jenis mikroplastik yang paling biasa dijumpai di raptor mati yang diperiksa adalah mikrofiber, yang menyumbang 86% dari semua plastik yang tertelan.

"Serat mikro boleh datang dari tali sintetik atau pakaian dan boleh berakhir di ekosistem melalui air sisa dari mesin basuh pakaian," jelas satu kenyataan dari universiti. "Mikroplastik biru dan ringan adalah warna yang paling umum dikenal pasti, tetapi alasannya dapat bervariasi dari warna plastik dominan di lanskap hingga burung yang salah mengira warna ini sebagai bahan mangsa atau sarang yang sesuai."

Mencegah burung daripada memakan plastik secara tidak sengaja boleh menjadi tugas yang mustahil. Namun, apa yang dapat kita lakukan adalah memastikan sampah plastik lebih sedikit memasuki alam sekitar. Melakukannya termasuk membuang sampah plastik dari tempat pembuangan sampah, memastikan sampah plastik yang dibuang disaring dengan teliti, dan memasang semula loji rawatan air dan saluran air ribut untuk menangkap mikroplastik sebelum memasuki saluran air dan lautan.

Pembeli juga boleh melakukan tugas mereka dengan membeli kain semula jadi dan bukan plastik, kata para penyelidik.


Video: Seekor Paus Secara Misterius Ditemukan di Hutan Amazon (Ogos 2022).