COVID-19

Mereka meminta kerangka etika untuk menguji vaksin coronavirus yang menjangkiti manusia

Mereka meminta kerangka etika untuk menguji vaksin coronavirus yang menjangkiti manusia


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Mencapai vaksin terhadap virus SARS-CoV-2 mungkin menjadi kenyataan, tetapi untuk ini, kajian jangkitan terkawal pada orang mesti dilakukan. Pasukan antarabangsa kini meminta konsensus yang mempertimbangkan nilai sosial percubaan ini dan keseimbangan antara risiko dan faedah.

Dalam kajian infeksi terkawal manusia (CHI), sebilangan kecil sukarelawan sengaja terdedah kepada jangkitan sehingga para saintis dapat mengumpulkan data mengenai keberkesanan calon atau rawatan vaksin eksperimen dengan cepat. Amalan ini memendekkan masa untuk ujian klinikal yang diperlukan.

Komuniti saintifik sedang mempertimbangkan untuk melaksanakan CHI untuk mempercepat pencarian vaksin terhadap SARS-CoV-2. Pada bulan Mac tiga pengarang melancarkan idea itu dalam sebuah artikel yang diterbitkan di majalahJurnal Penyakit Berjangkit yang menimbulkan perdebatan etika penting mengenai risiko yang ditanggung oleh sukarelawan.

Seperti yang dijelaskan oleh Luis Guerra, mantan pengarah Sekolah Kebangsaan Kesihatan, "persoalan bagaimana mempercepat proses penyelidikan klinikal vaksin yang panjang bukanlah perkara baru dan telah diajukan secara praktikal bertahun-tahun sebelum kita mengalami wabak ini" Jenis amalan ini telah berjaya digunakan dalam penyakit seperti influenza, tifus, kolera, dan malaria.

Sekarang, dalam edisi terbaru jurnal Science, sekumpulan pakar antarabangsa menguraikan dalam dokumen garis utama kerangka etika untuk menjalankan percubaan CHI ini, sebagai tindak balas terhadap pandemi COVID-19.

Menurut penyelidik Kolombia, Ricardo Palacios, pengarah penyelidikan klinikal di Butantan Institute of São Paulo Brazil dan salah seorang pengarang teks tersebut, "Kami mendedahkan jangkitan eksperimental manusia oleh SARS-CoV-2 sebagai kemungkinan yang dapat diterima secara etika, asalkan kajian tersebut mempertimbangkan aspek-aspek seperti nilai sosial dari percobaan ini, yang harus diterjemahkan ke dalam pengembangan ubat-ubatan untuk mencegah atau merawat COVID-19”.

Selanjutnya, Palacios mengatakan, "adalah perlu untuk memastikan bahawa data dan prosedur dikongsi antara kumpulan penyelidikan yang berbeza yang menjalankan ujian percubaan ini”.

Risiko berbanding faedah

Aspek lain yang harus dipertimbangkan dalam pendapatnya adalah bahawa "langkah-langkah supaya manfaat risiko kajian CHI adalah wajar" Ini diperoleh dengan memilih peserta yang sesuai, yang seharusnya menjadi orang muda yang sihat antara usia 20 dan 44 tahun dan dengan risiko kematian yang lebih rendah dari COVID-19. Lebih jauh, "Protokol penjagaan mesti dibuat untuk melindungi peserta dan kakitangan yang terlibat dalam penyelidikan", Dia menekankan.

Juga perlu dipertimbangkan "lpenghubung pelbagai pihak yang berkepentingan, dari komuniti di mana kajian dilakukan dengan syarikat pengeluaran dan pihak berkuasa etika dan peraturan. Semua ini adalah kunci agar kajian dapat diterima dan digunakan dengan cara yang terbaik.", Dia cakap.

Penulis juga menunjukkan bahawa penting untuk memilih pusat penyelidikan yang sesuai, serta mewujudkan proses persetujuan yang sangat ketat dan pampasan kewangan yang mencukupi untuk peserta, sesuai dengan peraturan etika tempatan.

Palacios dan rakannya yang menandatangani dokumen tersebut percaya bahawa kajian CHI menghasilkan bukti saintifik yang sangat kuat, tetapi mekanisme menjangkiti orang untuk meningkatkannya masih sangat aneh bagi masyarakat. Oleh itu, karangan ini “Mereka mesti dianggap sebagai pilihan luar biasa dan mereka hanya boleh diberi kuasa apabila ada jaminan untuk para peserta dan mekanisme dibuat agar syarikat dapat mengakses keuntungan hasilnya”.

14,183 sukarelawan dari 102 negara

Walaupun pelik seseorang ingin mendedahkan diri mereka kepada penyakit berbahaya ini untuk tujuan eksperimen, satu inisiatif, yang disebut 1Day Sooner, telah dilancarkan, yang telah mempunyai 14,183 sukarelawan dari 102 negara untuk menjalani kajian CHI jenis ini, dengan objektif untuk untuk mendapatkan vaksin coronavirus. Organisasi yang mengatur menyatakan dirinya bebas dari kepentingan kumpulan dan syarikat yang membuat vaksin terhadap wabak tersebut.

Menurut Palacios, hingga kini “Sistem kawalan etika dan pengawalseliaan dalam ujian klinikal produk farmaseutikal sangat ketat di seluruh dunia. Mungkin tekanan pada jawatankuasa etika untuk melakukan penilaian yang kurang ketat dapat menjadi salah satu risiko terbesar yang kita hadapi sekarang.”.

Kerana, "Artikel seperti yang diterbitkan di Sience dapat membantu jawatankuasa ini untuk mempunyai rujukan yang menyokong ulasan mereka dan dengan itu mereka dapat menahan tekanan yang tidak semestinya", Dia menyimpulkan.

Rujukan:

Seema K. Shah, Ricardo Palacioset al. "Etika jangkitan manusia terkawal untuk mengkaji COVID-19".Sains (7 April 2020)


Video: Ratusan Relawan Ikuti Uji Coba Klinis Vaksin Fase II yang Dilakukan Oleh Cina. tvOne (September 2022).


Komen:

  1. Faegal

    Saya pernah berfikir secara berbeza, terima kasih atas penjelasannya.

  2. Silny

    I am sorry, that has interfered... This situation is familiar To me. Is ready to help.

  3. Kearney

    Saya minta maaf, tetapi pada pendapat saya, anda salah. Marilah kita cuba membincangkannya. Tulis kepada saya di PM.

  4. Edwy

    Tolong terangkan dengan lebih terperinci



Tulis mesej