TOPIK

Peluang besar untuk mendesain semula diri kita sebagai Tanah-Tanah Air

Peluang besar untuk mendesain semula diri kita sebagai Tanah-Tanah Air


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Segala sesuatu yang kita jalani dalam masa-masa sukar ini menunjukkan kepada kita betapa pentingnya penglihatan hijau dan kita dapat dengan jelas melihat struktur alam semesta di mana semuanya saling berkaitan.

Sebagai peradaban Barat, kita telah berusaha untuk menyangkal fahaman yang hebat dan kita memuji keperibadian, kita telah mencipta formula sosial, politik dan ekonomi yang menghasilkan jarak dan halangan, kita telah menghasilkan taksonomi asimetri. Tetapi sekarang kita menyedari bahawa fiksyen-fiksyen individualisme mutlak, mitos-mitos keunggulan itu tidak seperti itu dan pandemi ini menunjukkan kepada kita bahawa kita semua saling berkaitan tanpa ada perbezaan.

Tidak kira di mana pun anda berada, kebahagiaan atau kesengsaraan anda penting bagi saya kerana kami adalah satu. Tidak kira berapa banyak anda dapat menunjukkan kejayaan material anda dalam menghadapi demokrasi wabak tersebut. Tidak kira betapa antroposentrik anda fikir anda, alam mengingatkan anda bahawa kita adalah alam.

Menghadapi gangguan buatan yang telah kita buat adalah nilai-nilai perpaduan, kerjasama, dialog, dan sinergi. Peluang yang tidak ternilai untuk memikirkan semula sistem dunia kita. Sebagai hati nurani alam, kita mempunyai misi indah dari reka bentuk semula alam semesta yang hebat di mana haiwan manusia, binatang bukan manusia dan makhluk bumi senang untuk memikirkan bagaimana memulihkan kelancaran harmoni kosmik.

Dalam ontologi harmonik ini kita dapat mendengar suara walaupun mereka yang tidak mempunyai suara tetapi merupakan bagian dari hubungan universal. Haiwan, hutan, gunung dan batu tahu bagaimana tersenyum jika kita mengetepikan pengurangan ontologi kita.

Secara paradoks, menjadi tidak perlu membuat kita memahami nilai kebebasan. Tetapi bukan hanya kebebasan dari segi fizikal, tetapi kebebasan dalam pengertian seluas-luasnya kata, kebebasan berfikir, kebebasan untuk merasa, kebebasan untuk mencadangkan di luar pemikiran hegemonik dan dominasi media yang membuat kita percaya bahawa kita di dunia terbaik dan tidak ada yang dapat digerakkan kerana pemikiran itu telah membawa kita kejayaan pertumbuhan ekonomi.

Kami merasakan secara langsung apa yang dimaksudkan untuk menolak kebebasan kepada binatang di kebun binatang, di akuarium, di kandang, di tangki ikan, di ladang atas nama keinginan kita yang tidak terbatas untuk kawalan dan dominasi. Sekarang kita adalah kandang dan kita menyedari bahawa sangkar tidak perlu terkunci dalam pemikiran yang menolak saling ketergantungan kita dengan alam.

Gambar bergerak dan mengejutkan mengenai kehadiran haiwan dalam ekosistem daratan dan akuatik yang diperankan manusia memberitahu kita bahawa kita yang telah menggerakkan dan mengganggu mereka.

Perwatakan kita sebagai penakluk wilayah dan budaya telah ditransfer ke penaklukan dan transformasi habitat spesies haiwan. Tetapi bukan sahaja kita merobohkan wilayah mereka, tetapi kita juga menyerang mereka dengan hujan bahan kimia yang meracuni tanah, air, udara dan dalam perang dominasi alam yang ilusi ini, kita adalah orang yang akhirnya mempengaruhi kemungkinan hidup kita sendiri tetapi Kami tidak mahu melihatnya berfikir bahawa kemudian semuanya akan dapat dibalikkan melalui teknosains.

Memalukan global kita melihat pemerintah negara-negara "maju" yang lebih memilih "kesihatan" ekonomi daripada kesihatan rakyat. Adakah pemimpin dunia ini mewakili kejayaan peradaban kita? Atau adakah mereka mewakili kebodohan manusia?

Kita semua mahu keadaan ini tidak lama lagi. Tetapi kita perlu menunjukkan kepada diri kita dan dunia bahawa sesuatu yang hebat telah berlaku dalam kesedaran peribadi dan kolektif. Kami tidak mahu ini bermaksud peluang yang baru dilupakan untuk memikirkan semula bagaimana kami ingin menjalin hubungan dengan diri sendiri dan alam semula jadi. Kita perlu menunjukkan diri kita dan menunjukkan kosmos yang telah kita pelajari.

Sekiranya kembali normal bermaksud terus melakukan apa yang selalu kita lakukan maka saya tidak mahu kembali normal. Atau paling tidak normal ini yang telah kita laksanakan.

Saya tidak mahu kembali ke normal jika perkara biasa adalah kita terus merasa dan bertindak seperti pemilik bumi yang kasar, mengubahnya, merosakkannya, memusnahkannya, mencemarkannya. Sekiranya perkara biasa adalah kita menganggap alam sebagai sumber, sebagai barang yang mesti terus dieksploitasi dengan produktiviti, kecekapan dan tanpa pertimbangan etika. Sekiranya perkara biasa adalah kita menentukan nasib dan kehidupan tumbuh-tumbuhan dan haiwan hanya untuk memenuhi keinginan kita atau berkembang secara ekonomi tanpa had. Sekiranya perkara biasa ialah individualisme, materialisme, kepenggunaan, pemborosan dihargai. Sekiranya perkara biasa adalah ada yang menumpukan segalanya dan yang lain dipinggirkan dan diabaikan. Sekiranya perkara biasa adalah mementingkan diri sendiri, sikap tidak peduli, sikap tidak peduli. Sekiranya perkara biasa adalah hidup dengan rasuah, hakkan kebaikan peribadi daripada kebaikan bersama.

Ini adalah peluang besar bagi manusia untuk mencipta semula indera, tujuan, nilai dan intipati kita. Lebih daripada proses penghijauan suam, solek, penyesuaian atau tempat tinggal separa dan pecah-pecah, kita memerlukan komitmen yang tulen untuk kesinambungan yang mendalam dengan mengambil kira bahawa kita semua adalah bagian dari penyimpangan sejagat yang hebat yang menampakkan diri dalam pelbagai.

Tidak akan mudah untuk menghasilkan perasaan kolektif terhadap kesedaran baru kerana ada kekuatan yang sangat kuat yang ingin mengekalkan ketertiban hidup yang tidak adil ini tetapi bermanfaat untuk kepentingan peribadi dan kumpulan mereka. Tetapi kelebihannya ialah sekarang ada banyak suara dan perasaan yang tanpa membezakan apa pun yang berfikir bahawa tidak akan ada yang sama. Marilah kita memanfaatkan tenaga ini dari kesedaran kolektif baru untuk bermimpi dan membentuk peradaban sejagat yang menghormati nama keluarga kita.

Oleh Rodrigo Arce Rojas


Video: BUDIDAYA BELUT TANPA LUMPUR PALING MUDAH BAGI PEMULA (Januari 2023).