COVID-19

Coronavirus: petani meminta "tentera darat" untuk mengekalkan pengeluaran makanan

Coronavirus: petani meminta


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Pemimpin pertanian telah menyatakan keprihatinan tentang kurangnya tenaga kerja yang ada karena adanya coronavirus, dan salah seorang dari mereka meminta untuk merekrut "tentera darat" orang-orang yang ditinggalkan tanpa pekerjaan akibat krisis.

Sekatan yang berlaku kerana virus ini mungkin menghalang banyak daripada 60,000 pekerja bermusim yang datang ke UK setiap tahun untuk bekerja di ladang daripada melakukan perjalanan, dan bekalan pekerja rumah tangga juga dijangka menurun.

Petani di banyak tempat di negara ini sudah berjuang setelah banjir parah selama berbulan-bulan, dan bekalan pekerja bermusim sudah diragukan kerana Brexit.

CountryLand and Business Association (CLA), yang mewakili lebih daripada 30,000 pemilik tanah dan perniagaan di luar bandar, menganggarkan bahawa kekurangan pekerja dapat mencapai 80,000 pada masa yang sangat penting dan membiarkan tanaman dimanjakan di ladang.

Keperluan terbesar bagi pekerja masih ada cuti beberapa bulan, tetapi musim subur memuncak pada musim bunga, penuaian utama berlaku pada musim panas beberapa minggu sebelum pemetik buah lembut diperlukan dan kemudian salad dan sayur-sayuran lain . Banyak petani sudah mula menanam atau menuai tanaman utama.

"Kita mesti menyedari bahawa bekalan tenaga kerja dari petani dalam bahaya," kata Presiden CLA Mark Bridgeman. “Kekurangan 80,000 pekerja adalah sesuatu yang belum pernah kita lihat sebelumnya. Itulah sebabnya kami meminta tentera pekerja darat untuk menyokong petani dalam memberi makan negara.

Dia mengatakan pekerja di sektor lain yang terkena krisis koronavirus dapat dilatih dengan cepat untuk melakukan pekerjaan pertanian. "Kami memerlukan bantuan segera dari pemerintah untuk membantu pekerja rumah dan mengiklankan pekerjaan," katanya. “Masa adalah hakikatnya. Sekiranya kita tidak menemui pekerja utama ini, syarikat akan muflis. "

Kesatuan Nasional Petani juga meminta pemerintah bertindak segera. "Pengeluar yang bergantung pada pekerja bermusim untuk memilih, mengemas dan menyusun buah-buahan dan sayur-sayuran kami sangat prihatin terhadap kemampuan mereka untuk merekrut pekerja tahun ini," kata seorang jurucakap.

"Industri ini sudah bekerja keras untuk mempromosikan peranan di ladang secara tempatan, menyedari bahawa ini dapat membantu mereka yang malangnya tidak bekerja. Kami mendesak pemerintah untuk menangani situasi ini secepat mungkin. "

Jabatan Alam Sekitar, Makanan dan Luar Bandar mengumumkan pada hari Jumaat dana baru £ 6 juta untuk petani setelah musim sejuk yang basah, dan kelonggaran beberapa peraturan mengenai apa yang dapat mereka tanam.

Setiausaha Alam Sekitar GeorgeEustice berkata: “Saya telah melihat sendiri betapa dahsyatnya banjir baru-baru ini bagi individu dan masyarakat, itulah sebabnya kami memperluas Tabung Pemulihan Pertanian untuk membantu mereka yang terjejas pulih.

"Saya juga menyedari bahawa penyebaran coronavirus menyebabkan masalah lain bagi masyarakat pertanian. Kami menjelajahi semua pilihan untuk memastikan bahawa sokongan yang tepat tersedia dalam beberapa minggu dan bulan mendatang. "

Permintaan dari pasar raya dan kotak sayur telah meroket ketika krisis koronavirus semakin meningkat, tetapi permintaan dari restoran telah runtuh. Ini telah menyebabkan banyak petani berjuang untuk mencari laluan bekalan baru dan menyesuaikan diri dengan perubahan. Musim bunga sering kali berlaku ketika pendapatan ladang paling rendah, walaupun permintaan untuk tenaga kerja semakin meningkat.

Umur rata-rata petani di UK adalah 59, yang berisiko lebih besar untuk mengalami gejala yang teruk jika mereka dijangkiti virus.

The Landworkers'Alliance, sebuah kesatuan kecil yang mewakili lebih dari 1.000 petani kecil dan sederhana dan pekerja tanah di seluruh UK, meminta pemerintah untuk mendukung petani kecil melalui bantuan perniagaan kecil, walaupun mereka biasanya tidak. membayar yuran. Perikatan itu juga menginginkan program "menggali kemenangan" untuk mendorong pekebun pasar dan kumpulan masyarakat setempat.

Koordinator kempen mereka, Jyoti Fernandes, mengatakan: "Krisis ini menyoroti kerentanan sistem makanan global kita, yang pada tahun-tahun mendatang hanya akan bertambah buruk jika kita tidak melabur dalam membangun sistem makanan tempatan, beragam dan tahan lasak. Kami menuntut tindakan pemerintah yang segera dan bermakna untuk memastikan bahawa setiap orang mendapat akses kepada makanan yang sihat dan berpatutan. "

Ashley Wheeler, pengeluar salad dan sayur-sayuran di Devon, berkata: "Apa yang kami perlukan adalah bantuan untuk menyelaraskan pengedaran makanan yang dimiliki petani dan pengeluar kepada masyarakat setempat, terutama mereka yang rentan dan terpencil."


Video: Presiden Jokowi Minta Petani dan Nelayan Miskin Harus Masuk Program Bansos (Disember 2022).