BERITA

Asid dari Lautan Pasifik melarutkan kerang kepiting

Asid dari Lautan Pasifik melarutkan kerang kepiting



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Lautan Pasifik menjadi sangat berasid sehingga melarutkan cangkang kepiting muda Dungeness di pantai barat laut Amerika Syarikat, di mana ketam sangat penting bagi ekonomi perikanan.

Ini berdasarkan kajian baru yang dibiayai oleh NOAA, Pentadbiran Lautan dan Atmosfera Nasional AS, dengan kerjasama penyelidik lain dari AS, Kanada, Slovenia dan UK. Karya ini diterbitkan oleh jurnal Science of the Total Environment.

"Ini adalah kajian pertama yang menunjukkan bahawa kepiting larva sudah dipengaruhi oleh pengasidan lautan di lingkungan semula jadi, dan berdasarkan pemahaman sebelumnya mengenai kesan pengasidan lautan pada pteropod." kata penulis utama Nina Bednarsek, saintis utama untuk Projek Penyelidikan Air Pantai California Selatan.

"Sekiranya ketam sudah terkena, kita benar-benar perlu memastikan kita mula memberi perhatian lebih kepada pelbagai komponen rantai makanan sebelum terlambat."

Para saintis tahu bahawa pengasidan laut membahayakan pteropod, yang merupakan siput renang kecil yang memakan ikan salmon, ikan tenggiri dan ikan haring. Namun, mereka mengira mereka tidak akan melihat kerusakan serupa pada kepiting Dungeness, setidaknya sekarang, walaupun model mereka menunjukkan bahawa ini dapat terjadi pada masa depan perubahan iklim. Namun, anggaran kenaikan kerosakan tersebut sudah 8.3 peratus berbanding 20 tahun yang lalu.

"Kami mendapati kesan pembubaran pada larva kepiting yang tidak dijangka terjadi hingga akhir abad ini," kata Richard Feely, saintis utama di Makmal Alam Sekitar Pasifik Laut NOAA dan salah seorang penulis bersama kajian itu.

Sebenarnya, masa depan nampaknya sudah tiba. Pengasidan lautan berlaku apabila pH air laut diturunkan, terutamanya disebabkan oleh penyerapan karbon dioksida dari atmosfer dalam jangka masa yang panjang. Proses itu bermaksud terdapat ion karbonat yang lebih sedikit di dalam air laut, dan karbonat tersebut merupakan asas penting bagi kehidupan laut, termasuk karang.

"Penurunan ion karbonat dapat membuat pembinaan dan pemeliharaan cengkerang dan struktur kalsium karbonat lain sukar untuk mengalsifikasi organisma," jelas NOAA. Itu memberi masalah kepada kerang, kerang, landak laut, dan kepiting.

Analisis sampel kepiting Dungeness muda yang dikumpulkan semasa misi penyelidikan marin 2016 mengesahkan kerosakan pada lapisan atas, yang disebut karapas, serta kehilangan unsur-unsur seperti rambut kecil.

Ketam menggunakan reseptor mekanik ini sebagai sejenis alat navigasi untuk mengorientasikan diri di persekitarannya, pada dasarnya akan botak ketika bulu jatuh dari cangkang yang tidak lagi cukup kuat untuk menyokongnya.

Perubahan lain pada cengkerang termasuk bekas luka dan lekukan yang tidak normal, yang dapat mempengaruhi kelangsungan ketam dari segi berenang, tetap apung dan tegak, dan melepaskan diri dari pemangsa. Ketam yang rosak juga lebih kecil, menunjukkan bahawa mereka mengalami kemungkinan kelewatan perkembangan.

Secara keseluruhan, penemuan tersebut nampaknya menyokong tindak balas yang sesuai dengan tingkah laku yang telah dilihat oleh para saintis ketika memerhatikan krustasea menangani keadaan berasid di persekitaran makmal. Bednarsek mengatakan bahawa dia ingin melihat lebih banyak penyelidikan untuk lebih memahami bagaimana kerosakan pada kepiting muda mempengaruhi mereka di kemudian hari, dari segi kelangsungan hidup dan kemampuan mereka untuk membiak.


Video: Ada Gurun di Tengah Samudra Pasifik, dan Kini Ilmuwan Tahu Apa yang Hidup (Ogos 2022).