TOPIK

Adakah kita akan menanam air? Air disemai dengan agroforestri

Adakah kita akan menanam air? Air disemai dengan agroforestri



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Semasa musim kemarau, panas, dan cuaca tidak sihat kerana kelembapan udara rendah dan asap dari kebakaran, yang menyebabkan bencana alam sekitar bagi Brazil dan dunia, kita harus ingat pelajaran Ernst Götsch mengenai sistem agroforestri dan agroforestri.

Ernst Götsch berasal dari Switzerland dan mengadopsi Brazil sebagai sebuah negara tempat tinggal. Ini menyebarkan cara baru menghasilkan makanan di hutan -agroforestry- dan menunjukkan kepada kita bahawa sistem agroforestri adalah agroekosistem yang serupa dengan sistem semula jadi: "hidup tidak tahu masa, ia tahu aliran". Dengan mengamati premis ekosistem ini, pulih tanah yang sudah rosak tanpa sumbangan dari luar, tidak seperti "revolusi hijau"Dan model agribisnis yang tidak lestari

Agroforestri mengelakkan kitaran pertanian perindustrian anti-ekologi. Planet Earth adalah biokondenser kerana ia menangkap 1% tenaga suria dan menyimpan hidrokarbon, jadi membakarnya adalah bunuh diri.

Ernst Götsch memberitahu bahawa dia membeli sebuah ladang dengan nama yang unik "Fugidos da Terra Seca”(Terlepas dari tanah kering), di Tabuleiro de Valença, Bahia yang telah ditinggalkan setelah direndahkan oleh pengekstrakan kayu secara intensif. Di sana dia menerapkan sistem agroforestri.

Dalam satu tahun, dia menanam 500 hektar hutan yang diselingi dengan kakao, pisang, dan sayur-sayuran. Satu dekad kemudian, apa yang dapat dilihat dari tembakan udara, adalah hutan lebat yang menyembunyikan kawasan pertanian yang sangat produktif.

Sistem yang diadopsi oleh Ernst, agroforestri, yang kemudian disebut pertanian sintropik, menghidupkan kembali kesuburan tanah, menghidupkan kembali mata air yang telah hilang dan membawa hujan kembali, menghasilkan kitaran pembaharuan yang berterusan. Seperti yang berlaku? "Bekerjasama dengan alam semula jadi dan tidak menentangnyaErnst membalas. "Dengan strategi yang menyerupai cara operasi ekosistem semula jadi“.

Setiap tanaman tidak hanya memerlukan tanah, nutrien dan air, tetapi juga keadaan mikroklimatik untuk berkembangErnest menerangkan. "Apabila mereka memahami hal itu, para petani membuat ekosistem biodiverse yang menyediakan setiap tanaman dengan gelembung kehidupan, menghilangkan penggunaan racun dan baja.“.

Dalam agroforestri, penaburan tanaman pertanian berlaku di samping tanaman benih dan benih pokok. Mereka tumbuh, mewujudkan bayang-bayang dan membantu mengembalikan kesuburan tanah. Dalam masa maksimum dua bulan setelah penanaman, petani sudah mula menuai kekacang dan, kemudian, produk lain seperti nanas, jagung, ubi kayu, sayur-sayuran dan kekacang, menjana pendapatan untuk melabur dalam pemulihan kawasan dan dalam pembangunan. tanaman baru.

Beberapa tanaman yang digunakan oleh Ernest: misalnya, Ipe guapuruvus, pitanga dan ingá. Sisal, trelane, sapu, marcela, mandacaru (kaktus), kacang merpati, kacang, kacang mete, betik ... Kemudian ia menanam spesies sekunder seperti pisang kerdil, jambu biji, jurubeba, tomat pohon dan tomato kitaran panjang dengan pitanga, jambu biji, alpukat, araticum, ingá -lipo, jerawat, dll.

Ernest juga menggunakan penyebar benih semula jadi: burung, bahkan yang eksotik seperti lark, dan lain-lain yang sehingga saat itu dianggap pupus.

Semua spesies mempunyai fungsi, mereka menciptakan surga di bumi dalam komunikasi“.

Penjajah (bakteria), akumulator dalam kitaran pernafasan dan regeneratif, menambah aksi penyerbuk seperti semut, serangga, dan penyebaran biji, memberikan keanekaragaman hayati yang banyak.

Tetapi memerlukan masa 250 hingga 300 tahun untuk mencapai klimaks dengan ciri-ciri pembiakan semula hutan (kitaran lengkap respirasi hutan).

Hari ini 14 mata air telah muncul kembali di tanah ini berkat tangan petani dan penyelidik ini yang menukar nama pertubuhan menjadi "Olhos D´Água” (Mata air).

Pada masa kemarau, terutama etika dan intelektual pihak politik Brazil, yang mengusulkan semakan bencana terhadap Kod Hutan Brazil, mari kita ingat Benjamin Franklin: mereka tidak akan bertahan ”.

Saya menambah: tanpa hutan, kawasan desa akan binasa dan sepi, seperti yang kita lihat hari ini di Cerrado dan Amazon.

Dengan maklumat dari:
https://believe.earth/
http://www.aguaboanews.com.br/


Video: KENCUR 10 JUTA RUPIAH DARI BIBIT 70KG (Ogos 2022).